apa itu data modelling / pemodelan data

Pengertian pemodelan data ciri, jenis, tekniknya

Diposting pada

Pengertian pemodelan data ciri, jenis, tekniknya – Pemodelan Data sangat diperlukan untuk memvisualisasikan data dan mendapatkan insight awal tentang data model. apa pengertian Pemodelan Data? dan bagaimana cara melakukannya? mari kita bahas.

Pengertian Pemodelan Data

Apa itu Pemodelan Data? pengertian pemodelan data (Data Modelling) proses yang digunakan untuk mendefinisikan dan menganalisis kebutuhan data yang diperlukan untuk mendukung proses bisnis dalam lingkup sistem informasi yang sesuai dalam organisasi . model data ini merupakan representasi konseptual dari data objek, hubungan antara objek data yang berbeda dan aturan.

baca : apa itu data science

pemodelan data membantu dalam representasi visual dari data dan menegakkan aturan bisnis, kepatuhan peraturan, dan kebijakan pemerintah tentang data. Model Data memastikan konsistensi dalam konvensi penamaan, nilai-nilai default, semantik, keamanan sambil memastikan kualitas data.

Model data menekankan pada data apa yang dibutuhkan dan bagaimana hal itu harus diatur dan apa operasi yang akan dilakukan pada data tsb. data model diibaratkan seperti blueprint pembangunan milik arsitek yang membantu membangun model konseptual dan mengatur hubungan antara item data.

baca : apa itu data scientist

2 macam teknik pembuatan Model data

  • Entity Relationship (E-R) Model
  • UML (Unified Modelling Language)

Mengapa kita menggunakan Data Model?

Tujuan utama dari menggunakan model data adalah:

  • Memastikan bahwa semua objek data yang dibutuhkan oleh database diwakili akurat. Kelalaian data akan menghasilkan penciptaan invalid data dan menghasilkan hasil yang salah. Model data membantu merancang database pada tingkat konseptual, fisik, dan logis.
  • Struktur Data Model membantu untuk menentukan tabel relasional, kunci primer dan foreidan prosedur yang tersimpan.
  • Ini memberikan gambaran yang jelas tentang data dasar dan dapat digunakan oleh pengembang database untuk menciptakan basis data fisik.
  • Juga berguna untuk mengidentifikasi data yang hilang dan berlebihan.
  • Meskipun awal penciptaan model data yang membutuhkan waktu dan usaha, dalam jangka panjang, ini membuat infrastruktur dan perbaikan infrastruktur TI Anda lebih murah dan lebih cepat.

3 jenis pemodelan data

Ada terutama tiga jenis model data yang:

  1. Konseptual: Data Model mendefinisikan APA yang ada di dalam sebuah sistem. Model ini biasanya dibuat oleh para pemegang kepentingan dan Arsitek Engineer. Tujuannya adalah untuk mengatur, memperluas dan mendefinisikan konsep dan aturan bisnis model ini biasa disebut juga dengan OBDM (Object Based Data Model)
  2. Logical: model ini digunakan untuk menetukan Bagaimana sistem harus dilaksanakan terlepas dari DBMS. Model ini biasanya dibuat oleh Arsitek Data dan Business Analyst. Tujuannya adalah untuk mengembangkan peta teknis peraturan dan struktur data model ini biasa disebut juga dengan RBDM (Record Based Data Model)
  3. Fisik :Data Model menggambarkan bagaimana caranya sistem tersebut akan diimplementasikan menggunakan sistem DBMS tertentu. Model ini biasanya dibuat oleh pengembang. Tujuannya adalah membuat sebuah implementasi visual dari database model ini biasa disebut juga dengan PBDM ( Physical Based Data Model)

baca : apa itu manajemen data

pemodelan data konseptual / OBDM (Object Based Data Model)

pengertian pemodelan data
contoh OBDM

Tujuan utama dari model ini adalah untuk entitas membangun, atribut mereka, dan hubungan mereka. Pada tingkat pemodelan data, hampir tidak ada rincian yang tersedia dari struktur database sebenarnya.

3 Element dasar dari model ini adalah

  • Entitas: nama dari sebuah kumpulan data
  • Atribut: karakteristik atau properti dari suatu entitas
  • Hubungan: Relasi atau hubungan antara dua entitas

Sebagai contoh: *

  • Pelanggan dan Produk adalah dua entitas. Jumlah dan nama pelanggan merupakan atribut dari entitas pelanggan
  • Nama produk dan harga adalah atribut dari entitas produk
  • Penjualan adalah hubungan antara entitas pelanggan dan entitas produk

Karakteristik dari pemodelan data ini:

  • menawarkan cakupan konsep bisnis di seluruh organisasi.
  • Data Model jenis ini dirancang dan dikembangkan untuk pengguna.
  • Model ini dikembangkan secara independen dari spesifikasi hardware seperti kapasitas penyimpanan data, lokasi atau perangkat lunak. Fokus dari model ini adalah untuk mewakili data yang nantinya akan dilihat oleh users

Pemodelan data logic / RBDM (Record Based Data Model)

contoh pemodelan data
contoh RBDM

model data logis digunakan untuk menambahkan informasi ke dalam unsur-unsur model konseptual. model ini digunakan untuk mendefinisikan struktur elemen sebuah data dan mengatur hubungan/relasi di antara mereka.

Keuntungan dari model pemodelan data jenis ini adalah untuk memberikan patokan untuk pembentukan sebuah model fisik.

karakteristik dari pemodelan ini adalah tidak ada kunci primer atau sekunder ditentukan. Pada tingkat ini Anda hanyan perlu memverifikasi dan menyesuaikan rincian konektor standar untuk koneksi.

baca : apa itu data warehouse

Karakteristik dari model data logis

  • menjelaskan secara rinci persyaratan data untuk satu proyek, tetapi dapat diintegrasikan dengan model data logis dan lainnya berdasarkan ruang lingkup proyek.
  • Dirancang dan dikembangkan secara independen dari DBMS.
  • Atribut data akan memiliki tipe data dengan presisi dan panjang yang tepat.

Baca : apa itu data flow diagram

pemodelan data fisik / PBDM ( Physical Based Data Model)

Pemodelan data fisik
contoh PBDM

physical data modelling menggambarkan implementasi khusus dari model data dengan database. Menawarkan sebuah abstraksi dari database dan membantu Anda menghasilkan skema. Hal ini karena kekayaan meta-data yang ditawarkan oleh Data Model Fisik.

Jenis model data juga membantu untuk memvisualisasikan struktur database. Ini membantu kita untuk membuat sebuah model kolom, kendala, indeks, pemicu, dan fitur RDBMS lainnya.

Karakteristik model data fisik:

  • Physical Data Model menjelaskan persyaratan data untuk satu proyek atau aplikasi meskipun mungkin diintegrasikan dengan model data fisik lainnya berdasarkan ruang lingkup proyek.
  • Data Model membahas hubungan antara tabel dan nullability kardinalitas hubungan.
  • Dikembangkan untuk versi DBMS tertentu, lokasi, atau teknologi penyimpanan data yang akan digunakan dalam proyek.
  • Fields harus memiliki tipe data yang tepat, panjang set dan nilai default.
  • Primer dan asing kunci, pandangan, indeks, profil akses, dan otorisasi, dll Ditentukan.

itulah beberapa hal yang dapat anaktik.com sampaikan mengenai Pengertian pemodelan data ciri, jenis, tekniknya. semoga bermanfaat, dan sampai jumpa di artikel selanjutnya

Gambar Gravatar
Pusatnya pengetahuan Teknik Informatika dan Pengetahuan Lainya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *